Ajarkan Kebiasaan Baik Sebelum Tidur

Idealnya, anak-anak butuh tidur selama 10-14 jam dalam sehari. Namun, tidur yang baik tidak bisa hanya dinilai dari banyak waktunya saja. Orangtua juga harus memastikan tidur anak berkualitas guna mendukung tumbuh kembangnya. Bagaimana caranya? Tentu dengan membantu anak Anda memiliki kebiasaan tidur yang baik. Tidak ada salahnya, kok, untuk mulai menerapkan beragam kegiatan positif yang bisa dilakukan sebelum anak tidur.

Anak yang kurang tidur berisiko diabetes dan penyakit jantung

Sama seperti nutrisi, tidur juga termasuk kebutuhan anak yang tidak boleh disepelekan begitu saja karena bisa berpengaruh terhadap tumbuh kembangnya. Sudah banyak penelitian membuktikan bahwa anak-anak yang kurang tidur lebih cenderung berisiko obesitas, diabetes, penyakit jantung, sleep apnea, hingga gangguan kesehatan mental seperti depresi dan ADHD di masa depannya.

Tentu Anda tidak ingin buah hati Anda berhadapan dengan hal-hal buruk tersebut, kan? Maka itu, mulai sekarang coba mulai tanamkan beberapa kebiasaan baik yang bisa dilakukan si kecil menjelang tidur.

Sebelum anak tidur, ajarkan 5 kebiasaan baik ini setiap hari

Menerapkan pola tidur sehat lebih dari sekadar membiasakan anak untuk cukup tidur 10 jam setiap malam. Agar ia bisa tidur nyenyak dan terhindar dari risiko penyakit kronis, ia juga harus terbiasa.

  1. Stop gunakan gadget dan peralatan elektronik

Tanamkan aturan untuk mulai berhenti menonton TV dan bermain gadget, seperti laptop, komputer, HP, atau tablet setidaknya dari 1-2 jam sebelum anak tidur. Lebih baik lagi, berlakukan juga aturan ini untuk anggota keluarga yang lain agar anak bisa mengambil contoh.

Saat anak menghabiskan waktu berjam-jam untuk main gadget atau nonton TV sebelum tidur, pancaran sinar biru dari layar perangkat akan meniru sifat cahaya alami matahari. Akibatnya, jam biologis tubuh menganggap cahaya ini sebagai sinyal bahwa hari masih pagi dan membatalkan produksi hormon melatonin pembuat ngantuk.

Singkatnya, berjam-jam main gadget sebelum tidur malah bikin anak tambah melek sehingga ia butuh waktu yang lebih lama untuk bisa mulai terlelap. Bahkan setelah tidur cukup sekalipun, anak yang hobi main gadget di malam hari lebih sulit bangun pagi dan lebih loyo serta mudah mengantuk saat di kelas.

  • Sikat gigi dan bersih-bersih

Sebelum anak tidur, tekankan pentingnya membersihkan tubuh sebelum ia naik ke atas tempat tidur. Ajarkan anak untuk mencuci tangan dan kaki serta menyikat gigi sebelum tidur. Selalu pastikan ia melakukan ritual bersih-bersih ini setiap malam (termasuk di akhir pekan dan hari libur), bahkan meski ia merasa ngantuk atau kecapekan. Lama-lama, kebiasaan positif ini ia bawa terus hingga dewasa.

Gigi dan gusi yang bersih dapat mencegah berbagai masalah kesehatan mulut, seperti bau napas dan gigi berlubang.

  • Pastikan anak tidur dalam keadaan kenyang

Jangan biarkan anak masih kelaparan saat tidur. Perut keroncongan akan membuatnya gampang terbangun di tengah malam dan minta camilan yang tidak sehat.

Jika anak masih merasa lapar setelah makan malam, tidak apa untuk memberikan camilan pengganjal lapar sekitar 1-2 jam sebelum tidur. Entah itu biskuit gandum dan segelas susu hangat, semangkuk sereal, atau sepiring buah segar.

Hindari memberikan makanan berat mendekati waktu tidur. Hal ini malah membuat anak susah tidur karena kekenyangan. Minuman soda serta sumber kafein seperti kopi, teh, dan cokelat batangan juga sebaiknya tidak Anda berikan sebelum anak tidur.

  • Membacakan cerita sebelum tidur

Bagi Anda yang memiliki anak berusia sekitar dua hingga empat tahun, Anda bisa coba membiasakan membacakannya cerita sebelum tidur. Selain akan mempererat hubungan Anda dengan si kecil, kegiatan ini juga bisa membantu anak belajar membaca, mengasah perkembangan otak dan imajinasinya, hingga menumbuhkan minat membaca anak.

Mulailah dengan mengajaknya membaca buku dongen yang bergambar menarik yang bisa membangkitkan minat bacanya. Jika anak dirasa sudah terbiasa dan senang membaca, Anda dapat coba memberikannya buku cerita yang lebih panjang.

Tak lupa, sebaiknya pilih cerita anak dengan kandungan pesan moral yang sesuai dengan kehidupan sehari-hari sehingga bisa dipetik manfaatnya.

  • Ajak anak untuk saling curhat

Dorong anak untuk mulai terbiasa membagikan segala aktivitas hariannya pada Anda sedari kecil. Dengan begitu, anak pun tidak akan sungkan lagi untuk menceritakan apa yang ia rasakan saat beranjak dewasa kelak.

Kegiatan ini juga akan membantu Anda untuk bisa lebih mengontrol pergaulannya, memahami apa yang anak rasakan, hingga memberi dukungan positif saat ia sedang tidak bersemangat.

About Author

Related posts

Orangtua Wajib Pahami Psikologis Anak (Bag II)

Sensory Processing Disorder “Saat anak dilabeli sebagai pribadi yang nakal, tak jarang memiliki perilaku sensory processing disorder. Gejalanya mirip dengan ADHD dan ASD, sehingga anak kurang fokus terhadap hal apapun,” kata Alexandra Gabriella. Perlu Mama ketahui bahwa anak dengan perilaku sensory processing disorder terkesan tidak bisa diam, suka berteriak...

Read More

Orangtua Wajib Pahami Kondisi Psikologis Anak (Bag I)

Perkembangan dan karakter setiap anak tentu berbeda-beda, sehingga tidak bisa disamaratakan begitu saja. Seringkali anak memperlihatkan perilaku unik dan berbeda dari anak lain. Mungkin Mama sebagai orangtua seringkali merasakan kalau anak-anak di rumah lebih mudah menangis, tidak bisa diam, sering berbicara, terlalu aktif atau menggigit barang tertentu. Kondisi inilah...

Read More

Balita Paling Ogah Melakukan 7 Hal Ini

Saat sudah bisa bicara dan berpikir dengan logis, anak akan lebih menantang. Mereka sudah bisa menolak untuk melakukan sesuatu. Ada masanya dimana para balita selalu mengatakan tidak untuk semua hal. Tenang, itu hal wajar, Ma. Sudah jadi tugas orangtua untuk mengarahkannya agar tidak keluar jalur. Dari seluruh hal yang...

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: