Apa yang Sebaiknya Dilakukan Orang Tua Saat Anak Berbuat Salah?

Bila anak anda melakukan suatu kesalahan atau berbuat yang tidak tepat, yang membahayakan, atau yang dapat merugikan masa depannya, bagaimana anda bersikap? Bagaimana cara anda agar anak menyadari kesalahannya dan tidak mengulanginya lagi?

Bila Anda berkomunikasi dengan cara negatif seperti mengancam, menuduh, atau mencela anak, maka jangan harap anak anda akan berubah sikap dan menyadari kesalahannya. Sebaliknya, mungkin ia akan rendah diri, hilang kepercayaan dan balik menyalahkan orang tuanya atau menyalahkan orang lain. Dampak lainnya, hubungan dengan anda sebagai orang tua akan lebih berjarak.

Cobalah  menerapkan komunikasi positif. Anak akan lebih mudah mencerna kalimat positif daripada mendengar kalimat negatif  atau larangan, meskipun artinya sama. Berkomunikasi yang positif mampu menghasilkan perubahan perilaku pada anak.  Memungkinkan terjadinya saling pengertian antara orang tua dan anak. Apa yang dikehendaki oleh orang tua dapat dimengerti oleh anak  atau demikian pula sebaliknya. Anak akan merasa aman dan nyaman bila berkomunikasi dengan orang tua sehingga tumbuh rasa diri berharga dan berujung perubahan sikap.

Contohnya, anda melihat si sulung memukul adiknya. Anda spontan mengatakan :“Dasar anak nakal!,  jangan memukul adikmu lagi ya”. Cobalah menggunakan kalimat positif dengan mengatakan: “Tanganmu bukan untuk memukul adikmu, tapi tanganmu digunakan untuk hal hal baik”.

Contoh  lain, anak anda mencoret-coret dinding rumah sehingga terlihat kotor, maka anda langsung mengancamnya: “Kalau coret-coret lagi di dinding, ibu jewer telingamu!”. Cobalah mengatakannya dengan ungkapan lain, seperti  “Dinding bukan untuk digambar. Kalau mau menggambar di kertas saja ya”.

Cobalah juga mengganti kalimat negatif seperti kata “jangan”, “tidak boleh”, “dilarang” dengan kalimat positif yang semakna dengannya. Misal, ketika terlihat si anak sedang asyik naik-turun tangga yang bisa membahayakannya, anda dapat menegurnya dengan menggunakan kalimat persuasif, “Mainnya di lantai bawah saja, yuk!” sebagai pengganti dari kalimat negatif berikut, “aduh, jangan main di tangga, nanti jatuh!”. Contoh lain; seperti “Kalau nonton TV jangan dekat-dekat”, menjadi “Kalau nonton TV, mundur lagi, duduk di sofa”. “Mainan jangan dimasukin mulut”, diubah menjadi “Yang boleh masuk ke mulut, makanan dan minuman”.

Memang, tujuan kedua kalimat itu, positif dan negatif, sama, yakni agar si anak berubah sikap dan menyadari kesalahannya. Tapi cobalah belajar mengungkapkan kalimat positif setiap hari dan lihatlah dampaknya. Tidak hanya berubah sikap, tapi anak anda juga akan aman dan nyaman berada di samping anda.

About Author

Related posts

Perlukah Mengajarkan Anak Dua Bahasa?

Beberapa orang tua hanya mengajarkan satu bahasa pada anaknya sampai masa di mana para guru di prasekolah atau kelompok bermainlah yang melakukannya. Anak-anak yang dari awal hanya mengenal satu bahasa jadi kebingungan dan butuh waktu penyesuaian yang lama saat harus menggunakan bahasa lain selain yang biasa mereka gunakan di...

Read More

Anak Anda Mudah Akrab Dengan Orang Baru?

Atta, 2 tahun, mudah sekali akrab dengan orang-orang baru. Ia tidak ragu digendong oleh teman-teman ibunya. Ketika diajak ke taman, ia juga mudah akrab dengan anak-anak seusianya. Waktu itu, hari sedang hujan deras, ibunya tak bisa mengajak Atta pergi ke taman. Lalu, ia pun tampak kesal dan marah. Normalkah?...

Read More

Alasan Harus Mengikuti Kelas Parenting

Di sebagian besar waktu dalam hidup kita, kita tidak akan berani melakukan sesuatu yang besar atau penting tanpa persiapan. Kita akan meminta saran, belajar dan menemukan strategi untuk performa yang lebih baik, dan berlatih, berlatih, berlatih. Namun untuk beberapa alasan, kita sebagai orangtua sering merasa ragu untuk mengambil pendekatan...

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: