Berapa Harga Mainan Yang Baik Bagi Anak?

Kita tentunya menyadari bahwa mainan yang mahal bukanlah mainan yang terbaik bagi anak-anak. Jika pun mainan mahal ini saya belikan dengan mengeluarkan banyak uang, maka saya sudah tahu apa yang akan terjadi. Mainan mahal itu hanya akan dimainkan 1-5 hari. Selanjutnya anak bosan, kemudian mainan itu akan dilempar ke gudang.

Di sini kita tahu, yang dibutuhkan anak terhadap mainan bukan harganya yang mahal. Tapi seberapa menarik mainan itu. Jika kita bisa membuat konsep bermain mainan yang menarik, maka anak-anak tidak membutuhkan mainan yang mahal. Maka, untuk menangani kejadian anak merengek meminta mainan mahal,  kita harus bisa mendesain mainan yang menarik bagi anak dengan langkah sebagai berikut.

Pertama, ceritakan mainan itu dengan tambahan imajinasi. Maksudnya, jika kita akan mengajak anak bermain dengan mainan yang sudah dibuat atau dibeli dengan harga yang murah, maka ceritakan dengan tambahan imajinasi tentang mainan itu. “Ini namanya mobil-mobilan kulit jeruk. Ayah dulu waktu kecil bermain dengan mainan ini. Ini ciptaan Mbah Buyut kita. Mainan yang bisa membuat buah jeruk bali rasanya enak. Jika kita sudah bermain dengan mobil kulit jeruk bali ini, terus kita makan buah jeruknya, maka buah jeruknya akan teras manis sekali.”  Mata anak-anak akan berbinar. Permainan yang murah dan sederhana ini akan menjadi ajaib, karena sudah bercampur imajinasi yang mengesankan.

Kedua, kita membuat alur permainan yang menarik. Jika kita sudah meyakinkan anak dengan tambahan imajinasi, maka tugas kita selanjutnya membuat sistem permainan yang seru dan mengesankan. Kenalkan berbagai permainan yang bisa dimainkan anak dengan mainan itu. Misal, mobil-mobilan dari kulit jeruk itu bisa digunakan untuk bermain balapan, bermain untuk mengangkut batu dan pasir, bisa untuk bermain gandengan, bisa untuk bermain tabrak-tabrakan, dan lain sebagainya. Anak kemudian akan memainkan beragam permainan dari mainan yang murah itu.

Ketiga, kita harus terlibat dalam kegiatan bermain anak. Paling tidak, saat kita mempunyai waktu luang, coblah bergabung dengan anak-anak untuk ikut bermain. Kita harus rela menjadi supir, menjadi kuda tunggangan, sampai rela diperintahkan anak saat bermain, maka anak pasti akan senang sekali. Anak akan merasakan sensasi bahagia bermain dengan ayah dan ibunya. .

Saat melihat mainan mahal, anak meminta, kita cukup menjelaskan “Mainan itu mahal dan tidak asyik. Ayah dan ibu bisa membuat mainan yang lebih asyik dari itu.” Anak-anak kita akan percaya. Ini yang saya rasakan. Sekalipun saya memiliki empat anak kecil, tetapi di rumah tidak ada mainan yang mahal.

About Author

Related posts

Cara Mengenali Dan Menyikapi Kecerdasan Anak

Memiliki anak yang cerdas adalah keinginan setiap orangtua. Namun tahukah Anda bahwa ada berbagai macam jenis kecerdasan anak yang berbeda-beda? Tingkat kecerdasan anak tidak semata-mata diukur dari angka-angka di rapor. Orangtua perlu jeli dalam melihat tipe kecerdasan anak. Sebelum memaksa anak harus jago matematika atau IPA, Anda perlu memahami...

Read More

Tips Hadapi Anak Lain Yang Berprilaku kasar

Anak Mama tentu pernah bermain bersama temannya, entah itu di sekolah, taman, atau mal. Jika anak melakukan kesalahan misalnya berkata kasar atau berkelahi dengan anak lain, sebagai orangtua, Mama tentu akan langsung mendisiplinkannya. Namun bagaimana jika anak orang lain yang berperilaku kasar atau buruk? Apa yang harus Mama lakukan...

Read More

Menyembuhkan Kenakalan Anak Dengan Terapi Kesenian

Belum banyak yang tahu, perilaku anak nakal sebenarnya bisa disebabkan karena suatu kondisi mental yang disebut oppositional defiant disorder (ODD). Sama seperti kondisi mental lainnya, ODD bisa disembuhkan. Salah satunya, dengan art therapy atau terapi seni. Teknik yang digunakan dalam art therapy, bertujuan untuk membuat anak dapat mengekspresikan dirinya....

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: