Masa remaja adalah masa peralihan dari anak-anak menuju alam kedewasaan. Saat itu terjadi perubahan fisik dan psikologis pada diri remaja yang membuatnya labil dan rentan mendapat pengaruh buruh dari lingkungan sekitarnya.

Bagaimana sebaiknya sikap orang tua menghadapi remaja? Menurut psikolog dari Klinik Remaja RSAB Harapan Kita, Jakarta,  Ade Dian Komala, orangtua seharusnya mendampingi gejolak masalah remaja yang rentan mendapat pengaruh buruk dari lingkungan dengan melakukan komunikasi yang tepat dan efektif secara dua arah.

Namun, lanjut Ade, kesalahan orangtua selama ini dalam menghadapi kenakalan remaja dan masalah pubertasnya adalah lebih banyak berbicara daripada mendengar dan berkomunikasi kepada anak.

“Orangtua harus menghindari untuk hanya menyalahkan dan menghakimi. Selama ini kesalahan orangtua adalah lebih banyak berbicara daripada mendengar serta merasa lebih tahu,” kata Ade.

Menurut Ade, komunikasi yang efektif dapat menciptakan hubungan anak dan orangtua harmonis serta dapat mengajarkan anak berpikir sendiri dalam memecahkan masalah.

“Orangtua harus terbuka terhadap setiap informasi dan memberi penjelasan yang benar dan tepat sehingga anak tidak mencari informasi di luar,” kata Ade.

Orangtua juga harus membuka diri terhadap perkembangan atau tren yang sedang disukai anak, misalnya media sosial. “Orangtua harus lebih pintar dari anaknya,” ujarnya.

Untuk itu, kata Ade,  orangtua juga perlu memperbanyak pengetahuan dengan membaca informasi tentang perkembangan remaja sehingga bila anak bertanya seputar masalah pubertas, bisa diberi penjelasan masuk akal.

“Jangan justru melarang-larang dan hanya melihat sisi negatif suatu hal. Beri penjelasan dan ajak anak berdiskusi sehingga ia bisa memikirkan akibat dari pilihan-pilihannya,” paparnya.

About Author

Related posts

Melatih Budi Pekerti Dengan Mainan Zaman Old

Permainan tradisional kini mulai terkikis keberadaannya, khususnya di kota besar. Terutama sejak munculnya permainan baru yang lebih atraktif, membuat anak lebih senang karena lebih praktis dan menarik. Sebagai contoh, merebaknya PlayStation (PS) yang merupakan produk dari Jepang. Padahal, permainan tradisional anak pada kenyataannya bisa dijadikan media pembelajaran dan pendidikan...

Read More

Jadikan Rumah Sebagai Laboratorium Anak

Di masa mendatang, untuk bisa hidup sejahtera, kreatifitas dan inovatif menjadi kunci utama. Memiliki otak encer atau cerdas menjadi tidak berguna bila tak mempunyai kedua hal itu. Dalam KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), kreativitas adalah kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru atau berkreasi, sedangkan inovatif adalah kemampuan menciptakan hal-hal...

Read More

Tips Mudik Dengan Si Kecil Tanpa Panik

Salah satu hal yang menyenangkan dari momen lebaran adalah kesempatan mudik ke kampung halaman. Bertemu dan berkumpul bersama keluarga, akan membuat lebaran kamu semakin semarak. Namun situasi akan berbeda jika tahun ini kamu harus mudik dengan si kecil. Perjalanan akan penuh kekhawatiran, takut jika si kecil tiba-tiba rewel. Apalagi...

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: