Kenali Tipe Anak Sasaran Pedofil!

Terungkapnya banyak kasus pedofilia atau pelecehen seksual terhadap anak di bawah umur,  membuka mata kita, bahwa anak-anak kita terancam para pedofil yang  nampaknya ada di mana-mana.

Dari beberapa hasil pemeriksaan oleh kepolisian, terungkap, para pedofil tidak sembarang memilih anak-anak yang akan dijadikan korbannya. Mereka memilih anak-anak dengan sikap dan perilaku tertentu yang menurut mereka gampang diperdayai. Dalam beberapa kasus, pelaku pedofilia sering kali berasal dari orang-orang terdekat kita, orang-orang terdekat anak kita—entah di rumah atau di sekolah.

Ada beberapa tipe anak yang kerap menjadi sasaran pedofilia:

Anak Dianggap Sebagai “Anak Emas”

Memang membanggakan jika anak kita  diapresiasi dan diistimewakan oleh   guru, pelatih, atau pembimbing di sekolah atau di tempat kursus atau di lingkungan rumah karena  punya bakat dan prestasi.  Namun hal ini bisa menjadi peringatan utama bagi orang tua.  “Pelaku biasanya menggiring anak dengan memisahkannya dari anak-anak lain, sehingga membuatnya merasa istimewa,” kata Char Rivette, direktur pelaksana Chicago Children’s Advocacy Center.  Menurutnya, pendidik profesional biasanya tidak akan menunjukkan sikap pilih kasih.

Anak Diajak Bertemu Berdua Saja

Begitu seorang pedofilia memisahkan anak tertentu, langkah berikutnya adalah membuat anak tersebut berdua saja dengannya. Pelaku biasanya menyarankan sesi belajar secara privat, olahraga berdua, atau bahkan mengajak menginap dengan berbagai alasan. Meskipun anak terlihat begitu bersemangat, jangan  biarkan  ia berdua saja dengan orang dewasa selain orang tuanya.

Ada Riwayat Penganiayaan Seksual Dalam Keluarga

Menurut Rivette, jika  ada riwayat penganiayaan sêkšual di keluarga, seorang anak kemungkinan besar juga akan menjadi korban. Artinya, anak mudah  jadi  korban pedofilia bila dalam  riwayat keluarga juga sudah yang pernah menjadi korban.

Anak Yatim atau Piatu

Banyak pelaku pelecehan  seksuãl pada anak mengincar anak-anak dari ibu atau bapak tunggal terutama  ibu. Biasanya, para ibu yang tidak didampingi suami tidak mengkhawatirkan figur pria dalam  kehidupan mereka (di mana 95 persen dari pelaku  adalah pria). Pria-pria ini juga mengambil keuntungan dari kenyataan bahwa ibu tunggal biasanya kurang punya waktu, dan kemungkinan besar akan menerima tawaran dari orang lain yang ingin membantu atau mengasuh anaknya.

Anak Diajak Menginap

Sebagai orang tua, Anda mungkin biasa mendapat ajakan menginap dari keluarga teman anak Anda. Tetapi Rivette memeringatkan bahwa orang tua seharusnya tidak meremehkan di mana dan apa yang dilakukan anak-anak pada malam hari. “Jangan ijinkan anak menginap kecuali Anda mengenal keluarga itu dengan baik, dan sudah pernah berkunjung ke rumahnya beberapa kali. Tanyakan siapa persisnya yang akan ada di sana, dan apa yang akan mereka lakukan. Mungkin akan ada yang menganggap Anda aneh, tapi percayai insting Anda,” katanya.

About Author

Related posts

Tips Mudik Dengan Si Kecil Tanpa Panik

Salah satu hal yang menyenangkan dari momen lebaran adalah kesempatan mudik ke kampung halaman. Bertemu dan berkumpul bersama keluarga, akan membuat lebaran kamu semakin semarak. Namun situasi akan berbeda jika tahun ini kamu harus mudik dengan si kecil. Perjalanan akan penuh kekhawatiran, takut jika si kecil tiba-tiba rewel. Apalagi...

Read More

Pahami Pentingnya Istirahat Sekolah bagi Anak

Pahami Pentingnya Istirahat Sekolah bagi Anak – Waktu istirahat saat ini tidak banyak mendapat perhatian baik dari pihak sekolah maupun orangtua siswa. Waktu istirahat cenderung dipahami hanya untuk melepas penat belajar, waktu untuk membeli jajan dan sekedar memberi kesempatan anak untuk bermain-main sejenak. Padahal, dalam studi para ahli menyimpulkan,...

Read More

10 Kiat Membantu Anak Sukses (Bag. 1)

1. Kenali Guru Anak-anak dapat berprestasi dengan baik bila orangtua turut terlibat dalam proses pendidikannya. Seperti menghadiri acara sekolah, bertemu dengan orangtua siswa yang lain, juga mengenal gurunya. Orantua anak juga dapat bertemu dengan wali kelasnya untuk membahas program dan aturan sekolah, perkembangan anak-anak, serta berbagai pilihan yang perlu...

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: