Pahami Pentingnya Istirahat Sekolah bagi Anak

Pahami Pentingnya Istirahat Sekolah bagi Anak – Waktu istirahat saat ini tidak banyak mendapat perhatian baik dari pihak sekolah maupun orangtua siswa. Waktu istirahat cenderung dipahami hanya untuk melepas penat belajar, waktu untuk membeli jajan dan sekedar memberi kesempatan anak untuk bermain-main sejenak. Padahal, dalam studi para ahli menyimpulkan, waktu istirahat sekolah dapat meningkatkan kemampuan anak daalam berbagai hal.

Waktu istirahat yang berkualitas bisa menjadi bisa menjadi bagian penting dalam keberhasilan pendidikan anak. Waktu istirahat yang cukup akan membantu anak lebih sukses saat anak kembali ke dalam kelas. Namun banyak sekolah tidak memberikan waktu istirahat yang berkualitas.

Para peneliti Stanford University memperingatkan, hal itu dapat memiliki konsekuensi negatif yang tidak diinginkan. “Waktu istirahat biasanya tidak dianggap sebagai bagian dari iklim sekolah, dan sering dipendekkan. Tapi penelitian kami menunjukkan bahwa waktu istirahat dapat berperan penting untuk iklim sekolah yang positif di sekolah dasar berpenghasilan rendah,” papar direktur pendiri Stanford John W. Gardner Center, Milbrey McLaughlin.

Penelitian menunjukkan, apabila direncanakan dengan baik, waktu istirahat dapat meningkatkan kehadiran serta prestasi akademik. Hal ini juga dapat membantu anak-anak berteman dan belajar cara mengatasi konflik. Selain itu anak bisa mendapatkan pandangan yang lebih positif tentang belajar.

Untuk menguji dampak waktu istirahat pada siswa, para peneliti menganalisis informasi tentang sekolah dasar yang telah melaksanakan program berbasis waktu istirahat dari organisasi non-profit yang dirancang untuk menciptakan lingkungan yang aman, sehat, dan inklusif.

Pelatih dikirim ke sekolah-sekolah ini untuk meningkatkan kualitas waktu istirahat anak, membangun permainan terorganisasi dengan aturan, menawarkan alat resolusi konflik, mendorong bahasa positif, dan memastikan tidak ada siswa yang ditinggalkan. Semua sekolah memiliki dua periode waktu istirahat harian.

Pelatih, guru, dan kepala sekolah dari masing-masing sekolah diwawancarai. Para peneliti juga membuat kelompok siswa dan mengamati periode istirahat. Mereka membandingkan dengan sekolah lain yang memiliki berbagai program waktu istirahat dari yang buruk hingga sangat baik. Hasil penelitian menunjukkan bahwa waktu istirahat yang baik bergantung pada pengawasan dan bimbingan orang dewasa. Konflik dapat timbul ketika anak-anak tidak setuju pada permainan dan aturan.

Selain itu, 89 persen guru yang disurvei melihat perbaikan dalam organisasi waktu istirahat setelah pelatih dikirim untuk memberikan dukungan. Perbaikan waktu istirahat juga tampak mengarah pada lingkungan yang lebih positif. Hampir setengah dari guru yang disurvei mengatakan, siswa menjadi lebih saling mendukung satu sama lain dan menggunakan bahasa lebih baik. “Ada lebih banyak pertemanan antara anak-anak,” ujar guru lain yang juga disurvei.

Secara umum, efek positif yang dirasakan siswa antara lain anak-anak lebih sering memulai permainan, merasa lebih baik dan lebih aman, anak perempuan menjadi lebih terlibat. Pentingnya bermain atau waktu istirahat bagi anak-anak sudah diakui oleh Kantor Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang memandang hal ini penting untuk kesejahteraan anak-anak di sekolah.

About Author

Related posts

Ajak Anak Berenang Saat Puasa? Ada Aturannya

Mengajari anak berpuasa harus dibarengi dengan perubahan kebiasaan sehari-hari. Enggak cuma sebatas mengubah jadwal makan dan tidur, namun ada beberapa kebiasaan lain yang juga harus di tahan saat puasa Ramadhan. Selain itu, Bunda juga harus pintar mencari kegiatan untuk si kecil agar enggak mudah bosan menunggu waktu berbuka puasa....

Read More

Manfaat Membiarkan Anak Bermain Sendirian

Anda memang perlu mengawasi setiap gerak-gerik anak saat ia beraktivitas untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Meski begitu, bukan berarti Anda harus menempel lengket setiap detik di samping anak ketika ia bermain. Banyak pakar kesehatan yang menyarankan orangtua untuk membiasakan anak-anak mereka bermain sendirian, tanpa dampingan orangtua, karena akan...

Read More

Konsumsi Gula Mempengaruhi Otak Anak

Siapa sih yang tak suka gula? Terlebih anak-anak, biasanya hobi banget kan, Bun, mengonsumsi makanan yang mengandung gula. Tapi, sebagai orang tua kita perlu tahu bahwa konsumsi gula punya pengaruh pada otak anak. Beberapa penelitian membuktikan bahwa kadar gula yang tinggi bisa berefek negatif pada otak anak, mulai dari...

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: