Pola Asuh Negatif Dan Karakter Anak

Tentunya tiap orangtua memiliki gaya atau pola asuh yang berbeda-beda. Perbedaan pola asuh ini dampaknya pun juga berbeda terhadap perkembangan dan pembentukan karakter Si Kecil. Dengan pola asuh yang tepat, proses tumbuh kembang Si Kecil akan berjalan optimal. Namun, seringkali tanpa sadar Ayah dan Bunda melakukan kesalahan dalam mengasuh dan mendidik Si Kecil. Hal tersebut bisa disebabkan oleh kurangnya pengetahuan Ayah dan Bunda soal ragam pol asuh. Simak beberapa pola asuh yang tidak efektif dalam mendidik Si Kecil di bawah ini:

Pola asuh membandingkan Si Kecil

Seperti namanya, pada tipe ini Ayah dan Bunda seringkali membandingkan satu anak dengan yang lain. Dampaknya, anak yang kurang berprestasi akan tumbuh menjadi pribadi yang kurang percaya diri.

Pola asuh otoriter

Gaya asuh ini bersifat mengekang dengan mengharuskan Si Kecil untuk mengikuti semua perintah tanpa kecuali. Tiap aturan biasanya dibuat tanpa didiskusikan dengan anggota keluarga lain. Ayah dan Bunda juga tidak mengizinkan anak-anak terlibat dalam penyelesaian masalah. Umumnya, gaya asuh ini menggunakan hukuman sebagai ganti kedisiplinan. Jadi fokusnya pada cara Si Kecil patuh pada aturan, bukan bagaimana ia mengambil pilihan yang terbaik. Anak yang dibesarkan dengan gaya asuh seperti ini cenderung tidak bisa mengendalikan emosi, kurang percaya diri, pemalu, dan tidak mandiri.

Pola asuh permisif

Pola asuh ini berbanding terbalik dengan pola asuh otoriter. Si Kecil memiliki kuasa penuh dan sebagian besar keinginannya dipenuhi oleh Ayah dan Bunda. Pola asuh ini umumnya diterapkan karena Ayah dan Bunda menganggap ini merupakan bentuk kasih sayang. Padahal yang akan terjadi adalah Si Kecil cenderung terus menuntut haknya, egois, kurang sopan, dan sebagainya.

Pola asuh Ayah dan Bunda tidak sepaham

Pada tipe ini, Ayah dan Bunda memberikan serta menerapkan aturan yang berbeda-beda. Ini akan membuat Si Kecil bingung harus mengikuti aturan yang mana. Pada akhirnya, ia akan memihak salah satu orangtua yang selalu mengikuti keinginannya.

Pola asuh hadiah

Apabila Ayah dan Bunda sering menggunakan hadiah yang bersifat materi atau mudah mengumbar janji ketika meminta Si Kecil berperilaku seperti yang diinginkan, maka akibatnya Si Kecil hanya akan berperilaku baik jika ada hal yang menguntungkan untuknya.

Sebaiknya sebelum menentukan dan menerapkan pola asuh tertentu, Ayah dan Bunda diskusikan dahulu seperti apa hasil yang diinginkan. Penerapan lebih dari satu pola pengasuhan mungkin saja dilakukan agar lebih fleksibel sesuai dengan situasi yang dihadapi. Pastinya, Ayah dan Bunda harus bisa menjalin hubungan yang positif dengan Si Kecil agar ia tumbuh dengan karakter yang baik.

About Author

Related posts

Tips Mudik Dengan Si Kecil Tanpa Panik

Salah satu hal yang menyenangkan dari momen lebaran adalah kesempatan mudik ke kampung halaman. Bertemu dan berkumpul bersama keluarga, akan membuat lebaran kamu semakin semarak. Namun situasi akan berbeda jika tahun ini kamu harus mudik dengan si kecil. Perjalanan akan penuh kekhawatiran, takut jika si kecil tiba-tiba rewel. Apalagi...

Read More

Pahami Pentingnya Istirahat Sekolah bagi Anak

Pahami Pentingnya Istirahat Sekolah bagi Anak – Waktu istirahat saat ini tidak banyak mendapat perhatian baik dari pihak sekolah maupun orangtua siswa. Waktu istirahat cenderung dipahami hanya untuk melepas penat belajar, waktu untuk membeli jajan dan sekedar memberi kesempatan anak untuk bermain-main sejenak. Padahal, dalam studi para ahli menyimpulkan,...

Read More

10 Kiat Membantu Anak Sukses (Bag. 1)

1. Kenali Guru Anak-anak dapat berprestasi dengan baik bila orangtua turut terlibat dalam proses pendidikannya. Seperti menghadiri acara sekolah, bertemu dengan orangtua siswa yang lain, juga mengenal gurunya. Orantua anak juga dapat bertemu dengan wali kelasnya untuk membahas program dan aturan sekolah, perkembangan anak-anak, serta berbagai pilihan yang perlu...

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: