Si Kecil Suka Menggigit Temannya?

Sebagai orangtua dari balita yang sedang aktif-aktifnya bermain, pernahkah Anda menghadapi situasi berikut? Ketika di taman bermain, tiba-tiba Anda melihat si kecil menggigit lengan teman bermain sampai menangis. Panik, Anda buru-buru menariknya dari “TKP” dan sibuk meminta maaf pada ibu si teman. Selanjutnya, Anda jadi terheran-heran. Kenapa anak suka menggigit, tidak hanya temannya tapi juga mainannya di rumah, dan apa cara terbaik untuk menangani situasi ini?

Kenapa anak suka menggigit?

Balita usia 1-3 tahun suka menggigit obyek terdekatnya. Mungkin satu waktu Anda atau pasangan yang jadi “korban”, di waktu lainnya mungkin kakaknya sendiri, hingga guru atau teman-temannya di PAUD. Kebiasaan menggigit di rentang usia ini masih tergolong normal, dan biasanya dipicu sesuatu hal seperti:

Rasa penasaran dan ingin tahu

Kebiasaan bayi suka menggigit umumnya berasal dari kombinasi rasa ingin tahu terhadap lingkungan sekitarnya dan insting mencari makanan. Ditambah dengan kemampuan motorik serta jangkauan gerak tubuh yang mulai berkembang pesat, ia akan lebih mudah meraih suatu benda dan memasukkannya ke dalam mulut karena mengiranya makanan.

Membutuhkan perhatian

Rasa penasaran juga memicu keingintahuan mereka terhadap respon orang lain dari tindakannya. Apakah orang itu (Anda atau pasangan, misalnya) akan marah, tertawa, menangis, atau kaget ketika ia menggigit tangan Anda atau barang di sekitarnya.

Mengusir rasa sakit

Ketika bayi mulai tumbuh gigi, ia akan lebih sering menggigit jari atau mainannya untuk meringankan rasa sakitnya. Atau bahkan puting susu ibunya saat menyusui.

Mengekspresikan rasa marah dan kesal

Bayi masih cenderung sulit untuk mengekspresikan emosi mereka. Maka ketika anak merasa kesal atau diabaikan, menggigit adalah satu cara bayi untuk berkomunikasi demi mendapatkan perhatian.

Tips dan trik menghadapi anak yang suka menggigit

Jika lain waktu Anda memergoki anak menggigit temannya atau benda apa pun yang ada di dekatnya, jangan panik. Ikuti beberapa langkah berikut untuk mengatasinya.

Jangan langsung memarahi atau meneriakinya. Tetap tenang dan sebaiknya langsung jauhi anak Anda dari orang yang digigitnya. Marah-marah hanya membuat si kecil ikut merasa frustrasi hingga semakin sulit ditangani. Tindakan ini juga berlaku ketika Anda melihat anak menggigit benda yang seharusnya tidak dimakan atau dimasukkan ke mulut.

Tenangkan anak dan tanyakan padanya, kenapa ia menggigit orang lain. Tunjukkan hasil gigitannya pada anak, supaya ia mengerti bahwa tindakannya itu menyakiti orang lain. Ini membuat anak merenungkan perbuatannya dan tidak lagi mengulangi perbuatannya.

Kemudian, ajarkan anak untuk meminta maaf kepada orang yang digigitnya. Selanjutnya, biarkan anak kembali bermain dengan temannya.

Tips untuk menghentikan kebiasaan menggigit pada anak

Kebiasaan menggigit pada anak harus dihentikan. Anda bisa membantu anak untuk menghilangkan kebiasaan tersebut dengan cara berikut:

Tegaskan pada anak bahwa menggigit itu perilaku yang tidak baik. Menggigit temannya bisa membuat mereka kesakitan, sementara menggigit mainan atau benda lain bisa membuat benda tersebut jadi rusak.

Pertimbangkan untuk memilih playgroup atau tempat penitipan anak yang lebih sedikit jumlah muridnya. Ini menghindari anak merasa terabaikan sehingga kemungkinan besar tidak akan menggigit temannya untuk mendapatkan perhatian pengawas atau pengasuh.

Ajari anak untuk mengekspresikan dirinya, saat sedang sedih, marah, kesal, atau butuh perhatian. Ini menghindari anak meluapkan perasaannya lewat gigitan. Siapkan empeng untuk mengalihkan perhatiannya jika anak suka menggigit benda di sekitarnya.

About Author

Related posts

Umur Berapa Anak Boleh Puasa?

Puasa merupakan kewajiban bagi setiap Muslim yang sudah baligh atau sudah melewati masa puber. Namun, banyak keluarga yang sudah menerapkan puasa untuk anaknya dari usia dini, dari menerapkan puasa setengah hari sampai puasa satu hari penuh. Hal ini dilakukan untuk membiasakan anak berpuasa di bulan Ramadan sehingga nanti jika...

Read More

Oh Tidak, Orangtua Terlanjur Memukul Anak

Kerap terjadi konflik antara orang tua dengan anaknya yang sudah remaja. Alasannya bisa bermacam-macam, entah itu beda pendapat, anak membantah perintah orang tua, anak pulang malam, atau sebab-sebab lainnya. Dalam situasi konflik yang agak panas, tak jarang orang tua lepas kontrol sehingga terjadi pemukulan secara fisik. Psikolog Klinis Remaja,...

Read More

Buah Hati Anda Grogi Sebelum Ujian di Sekolah?

Jika memiliki anak yang sedang bersekolah, tentu ujian jadi hal yang sangat penting bagi si anak. Nah, ujian ini sedikit banyak akan menimbulkan rasa cemas pada si kecil. Bahkan tak sedikit yang sampai stres dan ketakutan memikirkan ujian ini. Ujian menjadi hal yang sangat penting di jaman kompetisi seperti...

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: