Anak yang mengalami glophobia memiliki rasa takut terhadap balon. Hanya dengan melihat saja anak akan merasa takut. Glophobia biasanya terjadi karena sebuah kejadian yang sangat mengejutkan atau menimbulkan ledakan emosi yang berlebihan, seperti rasa takut yang akut.

Selain itu dalam tahap perkembangan anak, usia dua tahunan merupakan masa-masa anak cenderung memiliki rasa takut yang tidak masuk akal. Pemicunya, anak belum mencapai kematangan berpikir.

Mengapa bisa demikian? Sebelumnya kita perlu tahu bagaimana pikiran seorang anak bekerja. Misalnya, saat sedang berada di bangku sekolah, tiba-tiba tanpa persiapan apapun, seorang anak dipanggil oleh guru Bahasa Indonesia untuk maju ke depan kelas.

Apa yang anak rasakan saat itu? Terkejut, keringat bercucuran, dan perasaan takut salah. Dari ilustrasi tersebut, secara sekilas menjelaskan bagaimana cara kerja pikiran anak merekam sebuah informasi. Pikiran anak mampu ”merekam” dan ”mengunci” informasi yang masuk secara ekstrem, yaitu yang terlebih dahulu mengalami lonjakan emosi atau terkejut. Hasil ”rekaman” momen dan ”kuncian” perasaan yang terjadi itu, akan kembali ”diputarulang” ketika ada kejadian atau hal-hal serupa kembali terjadi.

Secara sederhana, kita dapat simpulkan bahwa ketika anak sangat emosional atau sangat terkejut, maka apapun yang dilihat, didengar, dan dirasakan, akan mengalir seperti air bah, masuk ke pikiran bawah sadarnya. Secara refleks pikiran bawah sadar akan mengeluarkan jejak rekaman peristiwa dan perasaan tersebut kembali ketika anak berada pada situasi atau peristiwa serupa. Inilah konsep terjadinya trauma.

Lantas apakah trauma ini bisa disembuhkan? Glophobia merupakan sebuah trauma yang sifatnya wajar dan natural, sehingga bisa disembuhkan. Caranya dengan tidak menakut-nakuti anak, tidak mengancam dengan hal yang diatakuti, tetap dengan pendekatan seorang anak, yakni bermain. Tujuannya adalah agar anak tumbuh menjadi pribadi yang merasa aman terhadap lingkungannya dan lebih tangguh menghadapi ancaman yang datang dari lingkungannya.

Berikut cara yang bisa dilakukan untuk mengatasi glophobia dengan pendekatan bermain.

Pertama, memainkan balon yang masih kempes. Ajak anak bermain dengan balon kempes. Berilah dia kesempatan untuk sekadar memegang balon kempes serta berilah pengertian dalam pikiran bawah sadar bahwa balon bukanlah benda yang berbahaya dan bisa menciderainya selagi itu bukan balon gas. Selanjutnya berdayakan akal anak untuk menyaksikan kenyataan bahwa tidak semua balon akan meletus.

Kedua, isi balon dengan sedikit udara di depan anak. Kemudian ajak anak berdiskusi untuk membuat percobaan bersama-sama. Lepaskan balon (berisi sedikit udara) tersebut, biarkan balon terlempar sedikit. Selanjutnya bersama-sama melakukan percobaan balon (yang berisi sedikit udara) itu ditusuk dengan jarum. Balon akan meletus dengan suara kecil. Lakukan ini berulang-ulang hingga anak berani mencoba meniup dan menusuk balon tersebut dengan jarum.

Ketiga, Tingkatkan intensitas dan volume udara. Setelah anak mulai terbiasa, tambahkan kembali intensitasnya, dengan udara lebih banyak. Lakukan berulang hingga anak dapat meniup balon dengan ukuran besar. Selanjutnya, cobalah untuk menusuknya kembali dengan jarum bersama-sama dan beritahu anak agar menutup telinga untuk meredam suara balon yang meletus. Anak menjadi tahu saat ada peristiwa yang sama ia akan mengetahui apa yang akan dilakukan.

Keempat, beri apresiasi. Saat anak berhasil mencoba, ceritakan dari buku yang mengandung gambar balon, ceritakan betapa senangnya saat mendapatkan sebuah balon. Sehingga dengan apresiasi ini, anak akan merasa senang karena berhasil melampaui ketakutannya juga merasa bangga.

Kelima, bersabarlah saat bermain. Jika terburu-buru, hasilnya tidak sesuai yang diharapkan. Trauma terhadap balon tersebut akan dirasakan kembali dan ketakutannya akan muncul. Jika ini terjadi, maka prosesnya harus dimulai dari awal dan mungkin akan sedikit lebih sulit untuk membujuk anak untuk mau melakukannya kembali. Sebab memori anak mengulang kembali atau ingat kecelakaan kecil yang dilaluinya.

Dari sini kita menjadi tahu bahwa cara terbaik melawan takut atau menumbuhkan keberanian dalam diri seorang anak dengan memberikan tantangan. Jika anak berhasil melampaui tantangan maka dia akan mendapatkan kebanggaan (rasa puas) tersendiri dan jika tidak berhasil maka tugas orangtua selanjutnya adalah bersama-sama kembali untuk mencobanya hingga bisa.

Dari keberhasilannya melampaui rasa takut inilah, anak juga akan terbiasa untuk berhasil melampaui berbagi persoalan hidup di masa mendatangnya.

About Author

Related posts

Orangtua Wajib Pahami Kondisi Psikologis Anak (Bag I)

Perkembangan dan karakter setiap anak tentu berbeda-beda, sehingga tidak bisa disamaratakan begitu saja. Seringkali anak memperlihatkan perilaku unik dan berbeda dari anak lain. Mungkin Mama sebagai orangtua seringkali merasakan kalau anak-anak di rumah lebih mudah menangis, tidak bisa diam, sering berbicara, terlalu aktif atau menggigit barang tertentu. Kondisi inilah...

Read More

Balita Paling Ogah Melakukan 7 Hal Ini

Saat sudah bisa bicara dan berpikir dengan logis, anak akan lebih menantang. Mereka sudah bisa menolak untuk melakukan sesuatu. Ada masanya dimana para balita selalu mengatakan tidak untuk semua hal. Tenang, itu hal wajar, Ma. Sudah jadi tugas orangtua untuk mengarahkannya agar tidak keluar jalur. Dari seluruh hal yang...

Read More

Melatih Anak Menulis Namanya Sendiri

Mengajari anak menulis merupakan tugas orangtua di rumah. Usia 3 hingga 5 tahun merupakan waktu yang tepat untuk melatih anak menulis, kata pertama yang perlu ia tulis adalah namanya. Sementara menulis memang sebuah proses yang sulit dan melibatkan keterampilan motorik halusnya. Maka jangan heran jika belajar menulis adalah proses...

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: