Mengajari Anak Tulus Meminta Maaf

Orang tua sudah seharusnya mengajarkan anak-anaknya yang masih berusia dini  untuk meminta maaf secara tulus. Hal itu akan membantu si anak  membangun karakternya menjadi lebih baik.

Dilansir dari laman Parents.com, Jumat, 10 Juni 2016, mengajarkan anak untuk meminta maaf secara tulus sangat penting agar ia memahami tindakan yang dilakukan pada orang lain dan belajar untuk tidak mengulanginya lagi.

Namun, jangan terburu-buru menyuruh si anak meminta maaf setelah melakukan kesalahan, saat si anak masih dalam situasi marah dan kecewa. Biarkan anak tenang terlebih dahulu.

“Jika orangtua memaksa anak meminta maaf di tengah situasi dimana dirinya masih kecewa, si kecil tidak akan memahami bahwa apa yang ia lakukan kepada orang lain akan berdampak buruk,” ujar psikolog dari Kirk Neurobehavioral Health, Kolorado, Jennifer Kirk, Psy.D.

Saat suasana hati si anak sudah tenang, mulailah mengajarkan rasa empati pada si kecil, yakni merasakan dan menghargai perasaan orang lain atas tindakan yang telah ia lakukan.  Biarkan ia merasakan, bagaimana rasanya jika ia berada di posisi orang lain itu.

Nah, jika orang tua yang jadi korban kesalahan si anak, jangan langsung dimarahi, apalagi dengan berteriak, melainkan ucapkan kalimat yang membuatnya merasakan apa yang Anda rasakan seperti, “Hal itu menyakiti hati ibu. Ibu sayang kamu, ayo coba kita sama-sama merenung.”

Semua orang tahu, anak adalah peniru yang ulung. Ia akan meniru dan mengikuti bagaimana cara orangtua menyelesaikan masalah dengan dirinya. Berikan contoh bijaksana yang baik di depan si kecil.

Bila ia bertindak kurang baik pada temannya, tanyakan padanya, bagaimana agar dapat mengubah rasa sedih yang telah ia lakukan tersebut. Mungkinkah dengan memberi temannya pelukan, atau berbagi permainan menyenangkan. Hal ini bisa menjadi salah satu tindakan untuk meminta maaf tanpa si kecil mengucapkan maaf.

Bila si anak dengan sadar meminta maaf pada temannya atau pada anda, berikan apresiasi.

About Author

Related posts

Cara Menghadapi Buah Hati Setelah Orang Tua Berpisah

Tidak ada yang mau mengalami perpisahan, tapi dalam hubungan rumah tangga hal ini mungkin saja terjadi. Ketika masalah perceraian tak bisa dihindari, anak-anak yang akan menjadi korbannya. Sayangnya, tidak semua orangtua peka terhadap hal ini, hingga akhirnya memengaruhi si kecil. Ya, ada cara tersendiri yang mesti dilakukan oleh orangtua...

Read More

Langkah Efektif Mendidik Remaja

Mendidik anak menjadi pribadi yang berakhlak mulia bukanlah hal yang mudah, sebab diperlukan pengetahuan, cara yang tepat serta proses panjang untuk mendidik anak sesuai dengan karakternya, khususnya saat anak sudah remaja. Rentang Waktu Usia Remaja Fase remaja dimulai sejak usia balig. Laki-laki umumnya terjadi saat memasuki usia 13—22 tahun,...

Read More

10 Teknik Agar Anak Berjiwa Wirausaha

Kadang Orang tua lupa bahwa ketika si anak sudah besar nanti ia harus mampu memenuhi kebutuhannya sendiri dan mencari uang sendiri. Oleh karena itu, penting bagi orang tua untuk mulai mengajarkan anak mencari uang yang halal, misalnya berniaga. Sehingga, ilmu bisnis pun akan memberikan jejak positif bagi anak saat...

Read More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rating*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: